Khazanah

SUNNAH PUASA MUHARRAM, BOLEH PILIH TIGA JENISNYA

PURWAKARTA – Tujuhsatu.com – Di awal bulan pertama Hijriyah, umat Islam disunnahkan untuk melaksanakan ibadah puasa. Bahkan puasa ini sangat dianjurkan oleh Rasulullah saw. Dalam haditsnya Nabi Muhammad saw menyebutnya sebagai puasa Muharram setingkat di bawah puasa Ramadhan.

Rasulullah saw berkata, “Puasa paling utama setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah, yakni Muharram. Sementara shalat paling utama setelah shalat fardhu adalah shalat malam.”

Baca Juga :  Ketua Karang Taruna Kota Bandar Lampung Meresmikan Pembukaan Kawasan Sarifood Corner

Namun, dalam hadis tersebut tidak disebutkan puasa yang dimaksud itu di tanggal berapa atau setiap hari selama bulan Muharram.

Menjelaskan kapan puasa itu, Imam Almubarakfuri menguraikannya dalam kitab Tuhfatul Ahwadzi, Syarah atas Kitab Sunan Tirmidzi. Ia menulis, bahwa puasa di bulan Muharram ada tiga jenis sebagai berikut.

Pertama, puasa paling utama di bulan Muharram ialah puasa di hari kesepuluh beserta satu hari sebelum dan sesudahnya, yaitu tanggal 9 dan 11.

Baca Juga :  KOMISI INFORMASI MEMBANGKANG , PEMANTAU KEUANGAN NEGARA PKN MELAKSANAKAN AKSI DEMO

Kedua, puasa di hari kesembilan dan kesepuluh.

Ketiga, puasa di hari kesepuluh saja.

Dari penjelasan di atas, umat Islam sangat dianjurkan untuk berpuasa di bulan Muharram pada tanggal 9, 10, dan 11. Jika tidak, umat Islam dapat menjalankannya di tanggal 9 dan 10. Namun, kalau hanya mencukupkan diri untuk puasa sehari, maka dianjurkan berpuasa di tanggal 10 Muharram.

Baca Juga :  SEJARAH TENTANG PENAMAAN 12 BULAN DALAM KALENDER MASEHI

Selain puasa di tiga tanggal tersebut, umat Islam juga dapat menjalankan puasa sunnah di bulan Muharram pada tanggal-tanggal putih, yaitu saat bulan purnama. Puasa demikian ini biasa disebut puasa Ayyamul Bidh, yaitu puasa di tanggal 13, 14, dan 15 di setiap bulannya, termasuk Muharram.

و الله اعلم بالصواب

Oleh :
Ummii Syarifah 455394f

Berita Terkait

Back to top button
Don`t copy text!