Daerah

Motif Uang Pelicin, Demo Relawan/ Satgas BPBD dan Dumas Dikejari Deli Serdang diduga Ditunganggi “Orang Dalam”

Deli Serdang, Tujuhsatu.com ; Dengan menyebarkan dokumen rahasia dan meminta fee  kepada pihak ketiga dalam kegiatan sosialisasi dengan maksud untuk kepentingan pribadi, Oknum Sekretaris BPBD inisial BS Deli Serdang saat ini sedang  diselidiki oleh pihak kepolisian.

Motif Uang Pelicin, Demo Relawan/ Satgas BPBD dan Dumas Dikejari Deli Serdang  diduga Ditunganggi "Orang Dalam"
Motif Uang Pelicin, Demo Relawan/ Satgas BPBD dan Dumas Dikejari Deli Serdang diduga Ditunganggi “Orang Dalam”

Proses penyelidikan berkaitan dengan laporan kepala BPBD Deli Serdang terkait Undang-undang ITe dan pencemaran nama baik yang dilaporkan ke Polresta Deli Serdang pasca aksi demo tersebut.

Dan hal itu untuk mengetahui sampai  dimana keterlibatan oknum Sekretaris inisial BS tersebut dalam dugaan Pungli penerimaan honorer di BPBD Deli Serdang.

Terkuaknya motif dibalik aksi Demo yang dilakukan belasan oknum relawan/ Satgas BPBD Deli Serdang di Kantor Bupati Deli Serdang belum lama ini juga didiga ditunggangi oleh BS.

Menurut informasi sumber layak dipercaya, aksi demo itu buntut tidak puas oknum pelaku pungli atas tidak lulusnya kepesertaan tenaga honorer yang berorasi.

Baca Juga :  Minta Kejatisu dan Poldasu Periksa Anggaran Wartawan di Dinas Kominfo Sumut

Tak cuma itu, aksi orasi dan adanya Pengaduan Masyarakat (Dumas) di Kejari juga didukung dan diprovokasi oknum Sekretaris BPBD Deli Serdang inisial BS dengan tujuan  menutupi dugaan praktik pungutan liar (Pungli) yang dilakukannya.

Bahkan secara tak patut, BS turut berpartisipasi menyebarluaskan dokumen negara untuk memuaskan hasrat ketidakpuasan terhadap ketegasan Kepala BPBD Deli Serdang selaku atasannya.

Soal aksi demontrasi, narasumber  menyebut bahwa salah satu peserta orasi inisial TM merupakan  satgas relawan pada Oktober 2023 berdasarkan Surat Keputusan Kepala Pelaksana (Kalak) BPBD Deliserdang. Sebulan kemudian atau pada November 2023, TM diangkat menjadi tenaga honorer administrasi.

Namun TM diduga tidak dapat bekerjasama dalam tim dan hanya mengerjakan perintah salah satu oknum pejabat saja. Alhasil, buntutnya kontrak tidak diperpanjang dan TM pun menjadi salah seorang pendemo ke Kantor Bupati Deliserdang.

Baca Juga :  PIKI Sumut Soroti Tingginya Kemiskinan di Daerah Kantong-kantong Kristen, Ini Datanya

” Si TM inilah diduga sebagai dalang menyetor uang kutipan tenaga honorer ini kepada oknum pejabat di BPBD Deliserdang berinisial BS” ungkap sumber.

TM diduga berperan sebagai pengutip dana pelicin untuk meloloskan penerimaan tenaga honorer bersama orang tuanya.

Adapun yang diduga terlibat  pungli TM yakni peserta berinisial DF, NSA, NS, DA, RAD dan D serta WAG.

“Selama bekerja di BPBD Deliserdang, mereka diduga tidak pernah masuk kerja. Bahkan salah satu dimasukkan TM berinisial WAG juga menjadi sopir pejabat di sana” ujar sumber.

WAG diduga tidak mengikuti peraturan di BPBD Deliserdang dan tidak lulus seleksi untuk tahun anggaran 2024. Sehingga diduga WAG pun menjadi salah satu penggerak massa untuk melakukan aksi demo tersebut.

Menanggapi dugaan ini, Sekretaris BPBD Deliserdang, dr Boyke Sihombing menepis tudingan tersebut.

“Tidak ada itu, tidak ada peran saya terlibat. Tidak ada nyambung ke saya,” ujarnya menanggapi konfirmasi, Rabu (17/1/2024).

Baca Juga :  Presiden RI Joko Widodo Puji Produk UKM Sumut Punya Kemasan Bagus Pj Gubernur Sumut Terus Berupaya Tingkatkan Kualitas UMKM

Boyke mengaku memang menjabat sebagai Sekretaris BPBD Deliserdang.

“Saya hanya datang pagi duduk, diam dan sore pulang. Jadi saya tidak ada nyambung ke sana,” pungkasnya.

Sementara itu, berdasarkan surat klarifikasi Nomor: 800/220/BPBD/1/2024 yang ditandatangani kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah Kabupaten Deli Serdang, Amos. F. Karo Karo S. Sos, M.AP pada tanggal 15 Januari 2024, dijelaskan bahwa peserta aksi demo merupakan pelamar relawan/ satgas yang ditolak karena tidak memenuhi syarat administrasi dan selebihnya kerena sudah memenuhi kuota kubutuhan tenaga relawan sebanyak 50 peserta dari 71 pelamar.

Sekaligus menerangkan bahwa adanya oknum relawan/ satgas yang ikut aksi demo sebanyak 7 orang merupakan tenaga honor yang sudah tidak diperpanjang masa kontrak dan sudah menerima tali asih selama mengabdi.

Berita Terkait

Back to top button
Don`t copy text!