Daerah

Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

Sumatera Utara – Tapteng,tujuhsatu.com* Video Pj Bupati Tapanuli Tengah (Tapteng) Sugeng Riyanta yang menyebut wartawan suka memeras beredar. Sugeng menyebut video yang beredar itu telah dipotong dan tidak sesuai dengan faktanya.

Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

“Pertama, itu videonya dipotong sengaja untuk mem-framing saya ngomong seolah-olah mencermikan LSM, wartawan tukang peras, saya punya video lengkap awal sampai akhir, supaya nanti bisa disandingkan,” kata Sugeng,”Jum’at (29/12/2023).

Baca Juga :  DPD SPRI SUMUT "Serikat Pers Republik Indonesia " Bersama Media Pendamping News dan Media Metropos 24 Bakti Sosial Sambut Natal Dan Tahun Baru
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

Sugeng mengatakan, momen itu terjadi saat dia sedang memberikan arahan kepada pegawai di Dinas Kesehatan Tapteng. Pernyataan itu dia sampaikan sebelum terlibat cekcok dengan Ketua DPRD Tapteng Khairul Kiyedi.

“Saat itu saya sedang memberi motivasi dengan teman-teman kepala puskesmas, para bendahara, bahwa mereka ini kan nanti proses hukum akan dipanggil oleh kejaksaan,” sebut Sugeng.

Baca Juga :  Pj Gubernur Sumatera Utara bersama forkopimda Sumut melepas tim patroli pengawasan dan penertiban APK
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

“Pengalaman saya dan pengalaman teman-teman, dan mereka sudah mengaku, sekarang pun sudah banyak sekali orang yang mengaku wartawan, mengaku LSM yang ujung-ujungnya menakuti, ujung-ujungnya nipu, ujung-ujungnya minta duit katanya bisa membantu. Nah itu saya bilang, yang seperti itu nggak usah dilayani,” sambugnya.

Sugeng menyebut, dia tidak bermaksud menyinggung wartawan melainkan pihak yang mengaku wartawan. “Kalau ada yang seperti itu, mengaku wartawan, mengaku LSM, nggak usah dilayani. Apalagi ujung-ujungnya minta duit nggak usah dilayani,” Ujarnya.

Baca Juga :  Walikota Bandar Lampung Hadiri Munaslub Apeksi Periode 2023-2025 di Kota Bogor

Sugeng kembali menegaskan jika videonya yang menyatakan wartawan suka memeras sudah dipotong. Dia menyayangkan, aksi pemotongan itu untuk menyudutkan dirinya.

Sumatera Utara - Tapteng,tujuhsatu.com* Video Pj Bupati Tapanuli Tengah (Tapteng) Sugeng Riyanta yang menyebut wartawan suka memeras beredar. Sugeng menyebut video yang beredar itu telah dipotong dan tidak sesuai dengan faktanya."Pertama, itu videonya dipotong sengaja untuk mem-framing saya ngomong seolah-olah mencermikan LSM, wartawan tukang peras, saya punya video lengkap awal sampai akhir, supaya nanti bisa disandingkan," kata Sugeng,"Jum'at (29/12/2023).

Sugeng mengatakan, momen itu terjadi saat dia sedang memberikan arahan kepada pegawai di Dinas Kesehatan Tapteng. Pernyataan itu dia sampaikan sebelum terlibat cekcok dengan Ketua DPRD Tapteng Khairul Kiyedi.

"Saat itu saya sedang memberi motivasi dengan teman-teman kepala puskesmas, para bendahara, bahwa mereka ini kan nanti proses hukum akan dipanggil oleh kejaksaan," sebut Sugeng.

"Pengalaman saya dan pengalaman teman-teman, dan mereka sudah mengaku, sekarang pun sudah banyak sekali orang yang mengaku wartawan, mengaku LSM yang ujung-ujungnya menakuti, ujung-ujungnya nipu, ujung-ujungnya minta duit katanya bisa membantu. Nah itu saya bilang, yang seperti itu nggak usah dilayani," sambugnya.

Sugeng menyebut, dia tidak bermaksud menyinggung wartawan melainkan pihak yang mengaku wartawan. "Kalau ada yang seperti itu, mengaku wartawan, mengaku LSM, nggak usah dilayani. Apalagi ujung-ujungnya minta duit nggak usah dilayani," Ujarnya.

Sugeng kembali menegaskan jika videonya yang menyatakan wartawan suka memeras sudah dipotong. Dia menyayangkan, aksi pemotongan itu untuk menyudutkan dirinya.

"Jadi itu di-framming, itu dipotong yang tujuannya adalah untuk mendeskreditkan saya," jelasnya.
Beredar Vidio Potongan Pj Bupati Tapanuli Tengah, Ini Penjelasannya

“Jadi itu di-framming, itu dipotong yang tujuannya adalah untuk mendeskreditkan saya,” jelasnya.

Berita Terkait

Back to top button
Don`t copy text!